Sitename

Description your site...

Hanya Pariwisata yang Bikin Tanah Rafflesia Lebih Optimistis

Hanya Pariwisata yang Bikin Tanah Rafflesia Lebih Optimistis

MENTERI Pariwisata Arief Yahya menyambut positif rencana besar Gubernur Bengkulu, Ridwan Mukti, menjadikan daerahnya fokus ke sektor pariwisata. Hanya pariwisata yang membuat Tanah Rafflesia ini optimistis.

Rencana Gubernur Ridwan Mukti fokus ke sektor pariwisata terungkat saat kunjungan 16 anggota Komisi X DPR RI yang dipimpin Wakil Ketua Sutan Adil Hendra ke Bengkulu, pekan lalu. “Kami meminta pemerintah pusat membantu pembangunan infrastruktur yang terkait dengan pariwisata di provinsi ini,” pinta Ridwan Mukti.

Statemen Ridwan itu masuk akal karena provinsi Bengkulu memang lokasinya cukup terpencil di balik Bukit Barisan. Akses menuju ke sana melalui jalan darat membutuhkan waktu lama. Sementara frekuensi penerbangan, atau akses melalui jalur udara juga belum maksimal. Praktis, Bengkulu menjadi provinsi yang tertinggal dari provinsi lain di Pulau Sumatera.

“Dibutuhkan strategi kuat untuk melompat maju. Pariwisata adalah jalan paling masuk akal untuk memajukan ekonomi rakyat. Kami mohon objek wisata di Bengkulu lebih banyak dipromosikan ke depan,” ucap Ridwan Mukti yang belum seumur jagung dilantik sebagai orang nomor satu di Bengkulu ini.

Dialog dalam kunjungan 16 anggota Komisi X DPR RI itu cukup produktif. Wakil Ketua Komisi X Sutan Adil Hendra juga menjelaskan, potensi Bengkulu di sektor pariwisata cukup besar. Ada banyak objek wisata yang bisa dikembangkan untuk menjadi daya tarik publik untuk datang ke sana.

“Silakan dieksplorasi, mana saja objek yang bisa dijadikan momentum untuk pengembangan sektor pariwisata,” kata Sutan Adil, yang didampingi unsur Kemenpar, Kemenpora, Perpustakaan Nasional serta Kemendikbud dalam kunjungan kerja 21-22 Maret 2016 itu.

Sutan meminta kepada semua pihak untuk bersinergi, berkoordinasi, bekerja sama untuk memajukan pariwisata Bengkulu. Pihaknya akan terus mengawal dan mendorong agar pariwisata menjadi kekuatan utama penopang ekonomi Bengkulu. Anggaran untuk mempromosikan kawasan pariwisata juga akan terus dinaikkan, agar makin efektif dalam percepatan pencapaian target. “Ingat, target 2019 adalah 20 juta wisman. Tentu itu bukan angka yang sederhana, harus dikeroyok bersama-sama,” lanjut dia.

Asisten Deputi Pengembangan Segmen Pasar Bisnis dan Pemerintah, Tazbir menjelaskan, malam harinya diadakan pertemuan dengan pengurus ASITA dan PHRI, dua asosiasi yang selama ini menginduk ke Kemenpar. ASITA lebih banyak mengurusi tour and travel, paket pariwisata, branding kawasan pariwisata, sales mission, dan lainnya. Sedang PHRI adalah hotel, resort, restoran, café, dan sebangsanya.

Gubernur menjelaskan, selama ini infrastruktur pariwisata di Bengkulu tidak tertangani dengan optimal. “Sumber alam dan mineral di Bengkulu ini cadangannya kecil. Kelapa sawit juga dimiliki orang luar, dampak ekonomisnya sangat tipis. Hanya pariwisata yang membuat kami lebih optimis. Untuk itu kami mohon perhatian pemerintah pusat dan DPR RI, membantu pengembangan pariwisata di Bengkulu,” kata Ridwan Mukti.

Setelah urusan infrastruktur diperbaiki, lanjut Ridwan Mukti, mulai dipikirkan direct flight dari Singapura dan Malaysia. Dari kota-kota lain di tanah air juga harus diperbanyak sehingga Bengkulu bukan asing di negeri sendiri.

Menpar Arief Yahya sangat antusias dengan spirit Gubernur Ridwan Mukti dan Wakil Ketua Komisi X, Sutan Adil Hendra itu. Dia tidak ingin menggurui karena dua tokoh itu dinilai sangat paham akan dunia pariwisata. Bagaimana melihat pariwisata ke depan, menghidupkan dari sekarang dan mengejar target 20 juta 2019 itu? Dia juga setuju, pariwisata adalah masa depan. “Agriculture itu revolusi di Gelombang I, lalu disusul Revolusi Industri atau manufacture di Gelombang II. Dan Teknologi informasi di Gelombang III. Saat ini kita sedang memasuki pintu masuk Gelombang IV, Revolusi Creative Industry, atau Cultural Industry,” jelas Arief Yahya.

Artinya? “Pertanian dan industri manufaktur itu masa revolusi yang sudah dan sedang lewat. Kita boleh ke sana untuk market domestik atau kepentingan nasional. Untuk konsumsi sendiri bukan untuk dijual dan dijadikan komoditas untuk mengejar devisa. Soal industri pabrikan, sudahlah kita pasti kalah bersaing dengan China,” ujar Menpar.

Karena itu, Menpar Arief Yahya sangat antusias dengan semangat Gubernur Bengkulu itu. Dia juga memastikan untuk mendukung event Festival Tabot dan Festival Bumi Raflessia di Bengkulu 2016. Ke depan, juga akan memberi dukungan yang lebih besar bagi promosi dan festival sebagai kalender event besar sesuai harapan DPR RI dan Gubernur Bengkulu. Komisi X DPR RI sempat meninjau obyek wisata andalan Bengkulu, Benteng Marlborough, Rumah Bung Karno, Pantai Panjang yang memiliki pasir putih yang indah dan bersih. (*)

Tags: , , , ,

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Tinggalkan Balasan