Sitename

Description your site...

Siapa Pengganti Tersangka Korupsi Ini di Bawaslu Kalbar?

Siapa Pengganti Tersangka Korupsi Ini di Bawaslu Kalbar?

KALAMANTHANA, Pontianak – Kepala Sekretariat Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kalimantan Barat, Fahruji, tersangkut kasus korupsi. Siapa yang bakal menggantikannya?

Fahruji sudah berstatus sebagai tersangka pelaku korupsi dan ditahan di Kejati Kalbar. Sangkaan tindakan korupsi yang dia lakukan bukan saat menjadi pejabat di Bawaslu, melainkan ketika masih bertugas di Kabupaten Melawi.

Ketua Bawaslu Kalimantan Barat, Ruhermansyah mengaku terkejut atas penahanan Fahruji. Sampai Selasa (3/5/2016) pagi, pihaknya belum mendapat pemberitahuan resi dari instansi terkait. Ruhermansyah hanya mengetahuinya dari media massa.

Penahanan Fahrji hampir pasti akan membuat posisinya sebagai Kepala Sekretariat Bawaslu akan segera dicopot. Sebab, posisi tersebut sangat vital untuk operasional lembaga pengawas tersebut.

“Kami hingga saat ini belum mengambil langkah-langkah strategis tentang keberadaan Fahruji di Bawaslu Kalbar. Karena dalam pemberhentian dan pengangkatan kepala Sekretariat Bawaslu menjadi kewenangan Sekjen Bawaslu RI,” ujar Ruhermansyah.

Sebelumnya, Asisten Pidana Khusus Kejati Kalbar, Bambang Sudrajat sebelumnya menyatakan, pihaknya menahan tersangka Fahruji, terkait dugaan korupsi pembangunan kantor Bupati Melawi tahun anggaran 2006-2007 dengan kerugian negara Rp1,5 miliar.

Ia menjelaskan, tersangka sewaktu itu menjabat sebagai Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan (PPTK) di Kabupaten Melawi, yang diduga dengan sengaja memperkaya diri sendiri, sehingga merugikan negara sebesar Rp1,5 miliar.

Menurut dia, pembangunan gedung Kantor Bupati Melawi tahun anggaran 2006, saat itu dilelang dan dimenangkan oleh PT Esra Ariyasa Utama dengan pagu anggaran Rp5,2 miliar.

Kemudian tahun 2007 pembangunannya kembali dibiayai dengan anggaran senilai Rp11 miliar dan nilai kontraknya berjumlah Rp9,8 miliar, katanya.

Namun menurut Bambang, pekerjaan pembangunannya tidak dilaksanakan oleh pemenang lelang, melainkan dilaksanakan langsung oleh Guprid Raido.

Selanjutnya tahun 2007, berdasarkan Surat Bupati Melawi, 2 Agustus 2007 dan kajian teknis lembaga jasa konstruksi daerah Kalbar, kembali menunjuk perusahaan yang sama yakni PT Esra Ariyasa Utama guna melanjutkan pekerjaan, dengan cara penunjukan langsung (PL). (ant/akm)

Tags: , , , ,

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Tinggalkan Balasan