Sitename

Description your site...

Koperasi di Banjarmasin Ini Terseret Penyelewengan Gula Rafinasi?

Koperasi di Banjarmasin Ini Terseret Penyelewengan Gula Rafinasi?
ilustrasi

KALAMANTHANA, Banjarmasin – Dugaan penyelewengan hampir 100 ribu ton gula kristal rafinasi terjadi di Banjarmasin, Kalimantan Selatan. Salah satunya di gudang Koperasi Harum Manis Bersatu. Koperasi ikut terseret?

Direktur Jenderal Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga (PKTN) Syahrul Namma menyatakan, sebanyak 97.700 kilogram gula kristal rafinasi telah dilselewengkan di Banjarmasin. “Sebanyak 97.700 kg gula kristal rafinasi telah kita amankan karena diduga dijual tidak sesuai ketentuan,” ujarnya saat melakukan sidak kegudang-gudang penumpukan gula di Banjarmasin, Rabu.

Menurut dia, gula rafinasi yang seharusnya untuk industri bukan konsumsi rumah tangga itu ditemukan ditimbun di empat gudang milik distributor berbeda di Banjarmasin. “Sudah kita beri garis tanda disita, dan ini dalam pengawasan Direktorat Pengawasan Barang Beredar dan Jasa, Ditjen PKTN, Kemendag RI,” ucapnya.

Menariknya, salah satu lokasi gula rafinasi yang disita itu adalah gudang Koperasi Harum Manis Bersatu di Jalan Belitung Barat, Banjarmasin. Selain itu, ada pula di gudang Toko Fajar di Jalan Anang Adnansi, gudang Toko Sumber Pangan di Jalan RE Martadinata, dan Toko Riady di Jalan Pasar Baru.

Dipaparkan Syahrul, sesuai Peraturan Menteri Perdagangan nomor 74/M-DAG-PER/9/2015 tentang perdagangan antar pulau gula kristal rafinasi yang berlaku mulai tanggal 28 September 2015 terdapat larangan memperdagangkan gula kristal rafinasi di tingkat distributor, dan/atau pengecer tanpa penugasan menteri perdagangan.

Demikian juga, lanjut dia, gula kristal rafinasi atau gula masih mentah ini dilarang untuk diperdagangkan di pasar secara eceran. “Sebab gula ini hanya boleh digunakan sebagai bahan baku untuk industri pengguna,” paparnya.

Dari itu, tegas Syahrul, bagi pelanggarnya ini akan dikenakan sanksi sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku. “Bahkan sanksinya bisa kita cabut izin perdagangan distributor yang melanggar ini,” tuturnya.

Dia menyatakan, tujuan penertiban peredaran gula kristal rafinasi ini karena menjelang Ramadhan, di mana konsumsi gula akan meningkat, dan harga bisa tinggi, hingga ada penyelewengan. “Makanya akan kita lakukan pengawasan di seluruh daerah, tidak hanya di Banjarmasin ini,” pungkasnya. (ant/akm)

Tags: ,

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Tinggalkan Balasan