Sitename

Description your site...

Strategisnya Hong Kong di Mata Arief Yahya

Strategisnya Hong Kong di Mata Arief Yahya

APA sih yang membuat Menpar Arief Yahya selalu bersemangat begitu membucarakan Hong Kong? Kota yang penuh gedung pencakar langit itu menyimpan amunisi yang kuat untuk pariwisata.

“Hong Kong itu kota yang lengkap. Ya sebagai financial service, kota investasi, kota hub (penghubung), kota pariwisata, kota perdagangan, dan lainnya,” ungkap Menpar Arief Yahya.

Lalu apa yang membuatnya penting buat pariwisata Indonesia? “Hong Kong itu sangat strategis bagi Wonderful Indonesia. Pertama, ada 60,8 juta wisatawan dalam setahun di Hong Kong, 60%-nya berasal dari China Mainland. Mereka sudah berkumpul di Hong Kong, dan mereka yang berwisata ke Hong Kong itu adalah mereka yang level ekonominya tinggi,” kata Arief Yahya.

Kedua, Hong Kong menjadi kota hub, yang dekat dengan Macau, yang juga didatangi 35 juta wisatawan dan sama, terbesar dari China daratan. Kalau mau menjaring di kolam yang banyak ikannya, “Ya di Hongkong ini salah satunya, selain Singapura dan Dubai, “ kata Mantan Dirut Telkom yang pernah membawa BUMN Telekomunikasi itu labanya dobel dalam dua tahun itu.

Kedua, lanjut Menpar, terus mencari lebih banyak direct flight Hong Kong-Jakarta, Hong Kong-Denpasar, dan semua yang memungkinkan lebih banyak penerbangan dari Kota Sejuta Penantang Langit Biru itu. “Kita itu baru 37% direct flight menuju Indonesia dari berbagai originasi. Sisanya, 63% masih transit, bisa dari Singapura, Kuala Lumpur, Hong Kong. Aksesibilitas kita masih terendah, dibandingkan dengan Thailand dan Malaysia yang rata-rata 80% direct flight. Ini persoalan teknis yang sedang kami kejar di Hong Kong,” jelas Arief Yahya yang panen penghargaan dari media-media nasional itu.

Ketiga, Menpar terus menggelorakan Jalur Samudera Laksamana Cheng Ho, yang sudah diluncurkan 13 Desember lalu di Aceh. Sedikitnya 10 kota yang disinggahi Admiral beragama Islam dan dikenal dengan nama Haji Mahmud Shams atau dalam istilah Tiongkok Ma Sanbao itu. “Saya sudah tiga kali bertemu Chairman CNTA-China National Tourism Administration, Li Jinzao. Kami sama-sama sepakat mengangkat jalur sutera, Silk Road dan jalur samudera Admiral Zheng-he (istilah China, red) ke Laut China Selatan sampai Indonesia,” ungkap Pengarang buku Paradox Marketing dan Great Spirit Grand Strategy itu.

Muhibah bahari terbesar dalam sejarah pelayaran dunia di abad 14-15 itu Cheng Ho membawa kapal panjang 138 meter, lebar 56 meter, dengan jumlah 62 buah ditambah 225 kapal berukuran lebih kecil. Awak kapalnya menurut sejarah ada 27.550, dan singgah di Aceh, Batam, Babel, Palembang, Jakarta, Cirebon, Semarang, Tuban, Surabaya, sampai ke Bali.

Konon masih ada banyak pesisir yang dikunjungi Laksamana Cheng Ho, tetapi yang ini sudah pasti ada artefaknya. “Jalur Cheng Ho ini menjadi content marketing kami di Hongkong, untuk menggarap pasar Tiongkok. Istilahnya menangkap potensi wisman Tiongkok dari tempat mereka berwisata, Hongkong dan Macau satu paket,” tuturnya. (*)

Tags: , ,

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Tinggalkan Balasan