Sitename

Description your site...

Astaga…Siswa Tanah Grogot Ini Bunuh Dua Orang Hanya Karena Cemburu

Astaga…Siswa Tanah Grogot Ini Bunuh Dua Orang Hanya Karena Cemburu

KALAMANTHANA, Tanah Grogot – Masih ingat FS (bukan Fr seperti sebelumnya) yang sepekan lalu mengamuk dan menghabisi nyawa dua orang warga? Setelah menjalani pemeriksaan, dia dinyatakan dalam kondisi waras dan tak mengalami gangguan jiwa.

“Dalam pemeriksaan, siswa berinisial FS itu mengaku menyesali perbuatannya dan melakukan perbuatan tersebut karena tersulut emosi,” ujar Kaplores Paser Ajun Komisaris Besar Hendra Kurniawan, di Tanah Grogot, Kamis.

Karena dinilai dalam kondisi normal, polisi, lanjut Hendra Kurniawan, tidak melibatkan psikiater pada pemeriksaan siswa pelaku pembunuh dua warga tersebut. “Penyidik tidak melibatkan psikiater saat memeriksa FS karena tidak memiliki gejala gangguan kejiwaan,” kata Hendra.

Saat FS mengamuk sambil membawa senjata tajam jenis parang, lanjut Hendra, dia pun tidak dalam pengaruh obat-obatan terlarang dan minuman keras. “Tersangka mengaku tersulut emosi hingga bertindak membabi buta,” jelasnya.

Dari hasil pemeriksaan, tambah Hendra, motif FS mengamuk sehingga menyebabkan dua warga tewas dan tiga orang lainnya terluka, akibat cemburu kepada salah satu korban tewas, yakni S yang dekat dengan R, kekasih tersangka yang juga menjadi korban siswa tersebut. “Siswa itu mengaku cemburu karena kekasihnya dekat dengan S (18),” katanya.

Peristiwa tragis itu berlangsung di Desa Tanah Priuk, Kecamatan Tanah Grogot, pada Rabu (21/9). Saat itu, FS tiba-tiba mengamuk membabi buta dan menyerang warga menggunakan parang.

Akibat peristiwa itu, dua orang tewas yakni S (18) dan ML (20) sementara tiga warga lainnya terluka yakni R, kekasih pelaku, serta P dan N.

“Tetangga tersangka yang tidak memiliki kesalahan turut menjadi sasaran amukan FS,” kata Hendra Kurniawan. (ant/akm)

Tags: , , , ,

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Tinggalkan Balasan